detikcom

Tidak Ingin Membeli Sepatu Donatello Lagi

Indah Noor Palupi - suaraPembaca
Selasa, 22/07/2008 13:39 WIB
Jakarta - Kebetulan kami sekeluarga senang menggunakan sepatu merk Donatello. Akhir tahun lalu kami bermaksud untuk membeli sepatu baru untuk saya dan suami. Satu bulan sebelumnya mertua dan anak saya juga baru membeli product Donatello.

Hari itu sudah larut. Maklum kalau membeli sepatu atau sandal harus yang benar-benar sreg di hati. Apalagi soal ukuran. Jadilah kami pembeli terakhir.

Jumlah yang akan dibeli sekitar Rp 500,000. Namun, tiba-tiba bagian kasir menegur kami dan mengatakan bahwa toko akan tutup. Saya dan suami benar-benar tersinggung dengan caranya menegur.

Kami hanya tinggal menunggu petugas mencari ukuran yang sesuai. Kami juga tidak ingin berlama-lama di sana.

Namun, apa yang dilakukan oleh kasir itu tidak seharusnya dilakukan pada pelanggannya. Seharusnya mereka dapat membantu kami bukannya malah mengusir kami dengan cara demikian. Sejak saat itu saya dan suami tidak ingin membeli Donatello lagi.

Semoga pihak Management Donatello dapat menyikapi hal ini. Agar tidak terulang pada pelanggan yang lain. Terima kasih.

Indah Noor Palupi
Permata Depok Regency B5/9 Depok Jawa Barat
indi_palupi@yahoo.com
081386732XXX


(msh/msh)

Share:
Baca Juga



Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
Hubungi: sales[at]detik.com,
Suara Pembaca Terbaru Index »
OpiniAnda Index »
ProKontra Index »

Jokowi Presiden Pilihan Rakyat, Bukan Presiden Partai!

Ketum PDIP Megawati Soekarnoputri mengungkap hukum demokrasilah yang mengatur presiden dan wapres ikut garis politik partai. Namun pengamat politik Universitas Paramadina Hendri Satrio membantah pernyataan Mega, karena presiden adalah pilihan rakyat, bukan presiden partai. Bila Anda setuju dengan pendapat Hendri Satrio, pilih Pro!
Pro
94%
Kontra
6%
Poling Index »

John F Kennedy menyatakan "My loyality to my party ends where my loyality to the country begins" VS Megawati yang mengatakan "Presiden dan wapres memang sudah sewajarnya menjalankan garis kebijakan politik partai". Pilih mana?