detikcom

Sertifikat Rumah BTN Belum Ada Kejelasan

Agus Mustofa - suaraPembaca
Jumat, 28/11/2008 14:39 WIB
FOTO: /www.propertyleader.net
Jakarta - Saya mengambil KPR BTN untuk kredit rumah di daerah Sidoarjo Jawa Timur. Karena saya berdomilisi di Bangkalan Madura maka pengembang menyarankan agar mengambil kredit di Bank BTN Cabang Bangkalan.

Waktu itu saya mengambil kredit selama 10 tahun. Di awal kredit merupakan masa-masa yang sulit bagi saya karena sebagai keluarga baru tentunya banyak kebutuhan tidak terduga datang silih berganti. Saya pun pernah menunggak selama 2 bulan berturut-turut. Otomatis pihak BTN Bangkalan mengancam akan menyita rumah kami.

Pada tahun ke-3 saya melunasi semua kredit KPR BTN. Tapi, sebelum saya melunasinya terlebih dahulu berkonsultasi dengan Bank BTN mengenai pengambilan sertifikat. Jawaban BTN Bangkalan, "pokoknya sekarang lunas, besok sertifikat langsung bisa di ambil".

Tapi hasilnya? Sudah 3 tahun ini saya menunggu sertifikat rumah belum ada kejelasannya sama sekali. Padahal saya sudah datang ke Bank BTN, komunikasi lewat telepon, mengisi pengaduan BTN Care di www.btn.co.id tapi nihil.

Apakah harus menjadi jangka kredit 10 tahun. Lunas 3 tahun dan menunggu sertifikat 10 tahun. Kalau itu terjadi berarti saya harus bersabar menunggu 4 tahun lagi. Sebuah perjuangan yang membutuhkan kesabaran.

Agus Mustofa
Jl. Nusa Indah 10, Bangkalan
(031) 3096848
agusm1972@yahoo.com

(msh/msh)

Share:



Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
Hubungi: sales[at]detik.com,
Suara Pembaca Terbaru Index »
OpiniAnda Index »
ProKontra Index »

Tolak APBD DKI 2015, Parpol Lembek dan Mengecewakan

DPRD DKI menolak penggunaan APBD DKI 2015 setelah tak mau membahasnya lewat rapat Badan Anggaran. Tokoh antikorupsi Buya Syafii Maarif mengatakan sikap partai lembek dan mengecewakan. "Mereka menolak isu anggaran siluman tetapi mendukung atau tidak menarik diri dari Hak Angket. Padahal, Ahok diangket karena jelas menolak anggaran siluman itu," kata Buya Syafii. Bila Anda setuju pendapat Buya Syafii, pilih Pro!
Pro
100%
Kontra
0%
Poling Index »

Siapakah yang Anda anggap benar dalam kasus APBD DKI 2015?