detikcom

Kualitas Ringkih Sepatu Sandal Camel Active dari Centro Plaza Semanggi

Iswadi Pryanali Linardo - suaraPembaca
Selasa, 14/07/2009 14:54 WIB
FOTO: /ist.
Jakarta - Pada tanggal 27 Juni 2009 saya dan istri ke Centro Departemen Store Plaza Semanggi untuk membeli sepasang sepatu sandal. Tertarik dengan penawaran diskon 50% dan kesan tangguh sebagai sepatu untuk kegiatan outdoor, saya membeli sepatu sandal merk Camel Active dari harga sebelum diskon sebesar Rp 890,000 menjadi Rp 445,000 setelah discount.
 
Seminggu pertama penggunaan bagian depan sepatu mulai mengelupas. Namun, karena saya anggap tidak mengganggu ketahanannya dan tidak mengganggu secara estetika saya tidak menghiraukannya. Minggu kedua pemakaian, jahitan sepatu bagian belakang mulai lepas. Lagi-lagi karena tidak terlalu mengganggu saya tidak mengindahkannya.

Sampai di minggu ketiga, jahitan kulit bagian belakang dengan bagian sol mulai terlepas. Saya sudah tidak dapat mentolerir lagi.
 
Sungguh tidak menyangka bahwa image yang selama ini terlihat bahwa sepatu Camel sebagai produk berkualitas dengan harga yang tidak murah dan memiliki ketahanan yang baik sebagai produk untuk kegiatan luar ruang begitu ringkih dan mengecewakan.
 
Saya mohon perhatian untuk Centro Departemen Store agar kepercayaan kami sebagai konsumen yang selama ini terjaga tidak rusak karena salah memilih mitra dalam melakukan promosi. Untuk produsen sepatu Camel Active, mohon untuk tidak memangkas kualitas sepatunya ketika memangkas harga jual kepada konsumen.

Buktikan bahwa produk anda memang untuk digunakan secara aktif dan memiliki kualitas tinggi untuk digunakan di luar ruang pamer. Bukan hanya sekedar menimbulkan persepsi. Terima kasih.

Iswadi Pryanali Linardo
Jl Karet Sawah II No 2 Jakarta 12930



(msh/msh)

Share:



Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
Hubungi: sales[at]detik.com,
Suara Pembaca Terbaru Index »
OpiniAnda Index »
  • Rabu, 20/05/2015 07:19 WIB
    Penggiat Buku untuk Kebangkitan Nasional
    Arah perjalanan awal kebangkitan nasional dipelopori Van Ophuijsen atau dikenal Boedi Oetomo didirikan oleh Dr. Soetomo dan digagas oleh Dr. Wahidin Sudirohusodo.
ProKontra Index »

Ayah Pemerkosa Putri Kandung dan Bunuh 4 Anaknya Layak Dihukum Mati!

Sadriansyah, warga Sungai Kunjang, Samarinda, Kaltim tega memperkosa putri kandungnya dan membunuh 4 anak-anak sendiri saat masih kecil. Anggota Komisi VIII DPR Maman Imanulhaq berpendapat, Sadriansyah pantas dihukum mati karena menjadi ayah yang biadab. Bila Anda setuju bahwa hukuman yang setimpal bagi Sadriansyah adalah hukuman mati, pilih Pro!
Pro
91%
Kontra
9%
Poling Index »

Puaskah Anda terhadap kinerja DPR sekarang?