detikcom

Aktivasi Kartu Kredit Mandiri Membingungkan

Samrah - suaraPembaca
Rabu, 24/08/2011 15:06 WIB
Jakarta - Saya adalah pemegang kartu kredit Mandiri, ketika proses verifikasi berlangsung tanpa saya sadari saya salah menyebutkan alamat nomor rumah saya yang baru. Informasi yang saya terima dari petugas tersebut adalah data saya tidak dapat dibuka karena ada perbedaan data alamat.

Saya disarankan untuk mengirimkan alamat yang sesuai dan copy KTP via email untuk proses aktivasi tersebut. Setelah petugas melakukan pengecekan data, petugas tersebut mengkonfirmasi kepada saya untuk alamat nomor rumah mana yang sesuai dengan KTP. Saya infokan bahwa data yang sesuai adalah data yang ada pada form aplikasi. Petugas tersebut menginformasikan bahwa kartu kredit saya sudah di aktifkan.

Lalu pada tanggal 17 Agustus 2011 saya mencoba transaksi dengan menggunakan kartu kredit Mandiri di sebuah supermarket. Ternyata kartu kredit Mandiri saya tidak dapat digunakan transaksi dengan keterangan "do not honor".

Setelah transaksi saya lakukan dengan kartu kredit lain, saya menghubungi 14000 untuk menanyakan mengenai kegagalan transaksi tersebut. Dan informasi yang saya terima adalah kartu kredit saya tersebut belum aktif karena ada data yang tidak sesuai.

Ternyata sungguh sangat sulit untuk mengaktifkan kartu kredit Mandiri ini, sudah dikonfirmasi kartunya aktif ternyata tiba-tiba menjadi tidak aktif. Saya mohon tanggapannya dari Bank Mandiri.


Samrah
Jl. Dewi Sartika No. 234 Depok Jaya, Pancoran Mas
giast.ghifari@yahoo.co.id
085711594080

(wwn/wwn)

Share:



Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
Hubungi: sales[at]detik.com,
Suara Pembaca Terbaru Index »
OpiniAnda Index »
  • Kamis, 05/03/2015 10:28 WIB
    Demam Akik dan Semangat Kemerdekaan
    Beberapa waktu lalu masyarakat dihebohkan dengan ditemukannya (bahan) batu permata jenis giok di Kabupaten Nagan Raya, Aceh. Tidak tanggung-tanggung berat giok yang ditemukan Usman (45th), seorang petani yang beralih profesi menjadi pencari batu permata ini diperkirakan seberat 20 ton.
ProKontra Index »

Dukung Ahok Lawan Begal APBD DKI!

Perseteruan Gubernur DKI Jakarta Basuki T Purnama (Ahok) dan DPRD DKI perihal 'dana siluman' dalam APBD 2015 menjadi perhatian publik. Berbagai gerakan warga dilancarkan untuk mendukung Ahok melawan begal APBD. Di sudut-sudut jalan terdapat berbagai spanduk mendukung Ahok. Salah satunya spanduk "#Kami Adalah Ahok, Lawan Begal APBD". Bila Anda setuju gerakan warga mendukung Ahok, pilih Pro!
Pro
99%
Kontra
1%
Poling Index »

Gubernur DKI Jakarta Basuki T Purnama (Ahok) melaporkan 'dana siluman' yang muncul dalam APBD DKI sejak tahun 2012 ke KPK. Setujukah Anda dengan tindakan Ahok ini?