detikcom

Voucher Poin Cinta CIMB Niaga

Stefanus - suaraPembaca
Selasa, 15/11/2011 15:14 WIB
Jakarta - Pada bulan Oktober 2011, saya menukarkan poin Cinta Niaga menjadi 7 lembar voucher Sodexho senilai total Rp. 700 ribu dan 4 voucher elektronik Alfamart senilai total Rp. 40 ribu. Dan dijanjikan selambat-lambatnya dalam 4 minggu semua voucher sudah terkirim.

Pada tanggal 11 Oktober, 4 voucher elektronik Alfamart dikirimkan, namun keempat-empatnya tidak bisa digunakan di Alfamart Cikokol. Empat hari kemudian oleh pihak Niaga, ke empat voucher elektronik Alfamart dikirim kembali. Dan sekali lagi keempat-empatnya tidak bisa digunakan.

Karena 7 voucher Sodexho belum saya terima, saya telepon kembali poin cinta CIMB Niaga pada tanggal 11 November. Diberitahukan bahwa voucher tersebut sudah habis dan baru bisa saya terima pertengahan Desember 2011 (atau 2,5 bulan sejak penukaran).

Kenapa untuk mendapatkan voucher yang menjadi hak saya begitu sulitnya, dan kenapa yang terkirim adalah voucher yang tidak bisa digunakan?


Stefanus
Puri Bintaro, Tangerang Selatan
stefanus.didi@gmail.com
0818150816

(wwn/wwn)

Share:



 atau daftar untuk mengirim komentar
Tampilkan Komentar di:        
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
Hubungi: sales[at]detik.com,
Suara Pembaca Terbaru Index »
OpiniAnda Index »
  • Sabtu, 20/12/2014 16:04 WIB
    Kemaritiman: Saatnya Mewujudkan Cita-cita Mulia Suharto yang Tertunda
    Hari-hari ini kita membaca dan mendengar pembicaraan tentang kemaritiman di media massa tengah hangat-hangatnya. Tentu antusiasme pejabat dan pemangku untuk membenahi sektor kelautan membuncah, campur aduk antara pesimisme dan optimisme perlu kita dukung meskipun terkesan terlambat.
ProKontra Index »

Kebijakan Ahok Larang Pemotor Masuk HI Digugat

Kebijakan Gubernur DKI Basuki T Purnama atau Ahok yang melarang kawasan HI hingga Medan Merdeka Barat akan digugat. Kebijakan itu dinilai diskriminatif. Bagaimana menurut Anda? Bila Anda setuju kebijakan itu digugat pilih Pro. Bila tidak setuju kebijakan itu digugat pilih Kontra.
Pro
53%
Kontra
47%
Poling Index »

Gubernur Jokowi akan memberlakukan sistem pelat nomor ganjil dan genap untuk mengurai kemacetan lalu lintas di Jakarta. Setujukah Anda dengan sistem ini?