detikcom

Saldo Berkurang, Uang tidak Keluar

Sofyan - suaraPembaca
Rabu, 08/02/2012 15:48 WIB
Jakarta - Pada tanggal 3 Januari 2011 sekitar jam 8 malam, saya melakukan penarikan di ATM Bank Syariah Mandiri berjumlah Rp.1.250.000. Namun uang tidak keluar, sedangkan saldo berkurang.

Saat itu juga saya melaporkan kepada customer service Bank Syariah Mandiri dan dibuatkan laporannya.

Keesokan harinya saya datang ke kantor cabang Bank Syariah Mandiri Tebet, diinformasikan bahwa hal ini sering terjadi pada awal bulan dan membutuhkan waktu dua minggu untuk proses pengembalian dana.

Setelah dua minggu berlalu tanpa hasil, saya menghubungi Bank Syariah Mandiri pada tanggal 20 Januari 2011 dan disuruh membuat surat pernyataan dengan tanda tangan materai. Bank Syariah Mandiri meminta saya menunggu kembali sekitar dua minggu lagi.

Sampai dengan saya membuat surat ini dana tersebut masih belum kembali ke rekening saya.


Sofyan
Jl Kebon Baru No 12 Jakarta Selatan
achmadsofyan84@yahoo.com
08811118545

(wwn/wwn)

Share:



Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
Hubungi: sales[at]detik.com,
Suara Pembaca Terbaru Index »
OpiniAnda Index »
  • Senin, 02/03/2015 10:35 WIB
    Chapel Hill Shooting: Dari Rasisme ke Terorisme
    Kasus penembakan terhadap tiga muslim Amerika di Chapel Hill yang menempati urutan ke 7 trending topic dunia, telah menyisakan asa bagi kaum muslim di seluruh dunia. Peristiwa ini menyusul kejadian penembakan serupa di Paris terhadap wartawan majalah satire Chalrie Hebdo sebagai respon atas penerbitan kartun Nabi Muhammad.
ProKontra Index »

Dukung Ahok Lawan Begal APBD DKI!

Perseteruan Gubernur DKI Jakarta Basuki T Purnama (Ahok) dan DPRD DKI perihal 'dana siluman' dalam APBD 2015 menjadi perhatian publik. Berbagai gerakan warga dilancarkan untuk mendukung Ahok melawan begal APBD. Di sudut-sudut jalan terdapat berbagai spanduk mendukung Ahok. Salah satunya spanduk "#Kami Adalah Ahok, Lawan Begal APBD". Bila Anda setuju gerakan warga mendukung Ahok, pilih Pro!
Pro
93%
Kontra
7%
Poling Index »

Gubernur DKI Jakarta Basuki T Purnama (Ahok) melaporkan 'dana siluman' yang muncul dalam APBD DKI sejak tahun 2012 ke KPK. Setujukah Anda dengan tindakan Ahok ini?