detikcom

Transaksi Misterius Kartu Kredit Bank Permata

Theresia Widyastuti - suaraPembaca
Rabu, 13/06/2012 14:30 WIB
Bekasi - Pada bulan September 2011 saya mengaktifkan kartu tambahan kartu Kredit Permata sebagai pengganti kartu Kredit GE.

Bulan berikutnya saya mendapatkan tagihan, yaitu transaksi Rp 4 juta pada tanggal 19 September 2011 dan Rp 1 juta pada tanggal 30 September 2011 di Solo atas nama kartu kredit tambahan untuk ibu saya.

Padahal beliau tidak pernah melakukan transaksi tersebut dan kartu kredit GE nya masih tersimpan di dalam dompetnya. Sedangkan kartu kredit Permata (kartu pengganti) masih saya simpan rapi di amplop di Bekasi.

Saya telah membuat surat penyanggahan transaksi, tetapi tagihan masih dibebankan kepada saya, hampir setiap hari saya ditagih.

Tanggal 27 April 2012 saya menerima hasil investigasi setelah sebelumnya melaporkannya ke Kantor Bank Permata di Gedung BRI, dan ternyata tandatangan pada struk pembelanjaan kedua transaksi tersebut berbeda dengan tanda tangan pemilik kartu tambahan.

Pada saat konfirmasi pada tanggal 29 Mei 2012 disebutkan bahwa transaksi tersebut menggunakan kartu asli. Tapi tidak bisa dibuktikan transaksi tersebut menggunakan kartu GE atau kartu Permata karena kedua kartu tersebut bernomor sama.

Dan pihak bank Permata menyetujui bahwa tanda tangan di struk berbeda dengan tanda tangan pemilik kartu kredit asli, dengan kata lain Bank Permata menyetujui transaksi kartu kredit digunakan oleh orang lain atau siapa saja bahkan orang jahat selain pemilik kartu kredit.

Dengan ini saya meminta kepada Bank Permata untuk segera menyelesaikan masalah tersebut.


Theresia Widyastuti R
Villa Galaxi Jl. Lotus Tengah 2 Bekasi
theresia_nuning@yahoo.com
081381547288

(wwn/wwn)

Share:



Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
Hubungi: sales[at]detik.com,
Suara Pembaca Terbaru Index »
OpiniAnda Index »
  • Selasa, 31/03/2015 07:06 WIB
    Warisan yang Harus Diganti
    Kemacetan yang terjadi di beberapa kota besar seperti DKI Jakarta sudah merupakan suguhan yang biasa buat orang-orang yang tinggal atau bekerja di kota tersebut maupun di daerah sekitarnya (Bodetabek).
ProKontra Index »

Tolak APBD DKI 2015, Parpol Lembek dan Mengecewakan

DPRD DKI menolak penggunaan APBD DKI 2015 setelah tak mau membahasnya lewat rapat Badan Anggaran. Tokoh antikorupsi Buya Syafii Maarif mengatakan sikap partai lembek dan mengecewakan. "Mereka menolak isu anggaran siluman tetapi mendukung atau tidak menarik diri dari Hak Angket. Padahal, Ahok diangket karena jelas menolak anggaran siluman itu," kata Buya Syafii. Bila Anda setuju pendapat Buya Syafii, pilih Pro!
Pro
99%
Kontra
1%
Poling Index »

Siapakah yang Anda anggap benar dalam kasus APBD DKI 2015?