detikcom

Transaksi Misterius Kartu Kredit Bank Permata

Theresia Widyastuti - suaraPembaca
Rabu, 13/06/2012 14:30 WIB
Bekasi - Pada bulan September 2011 saya mengaktifkan kartu tambahan kartu Kredit Permata sebagai pengganti kartu Kredit GE.

Bulan berikutnya saya mendapatkan tagihan, yaitu transaksi Rp 4 juta pada tanggal 19 September 2011 dan Rp 1 juta pada tanggal 30 September 2011 di Solo atas nama kartu kredit tambahan untuk ibu saya.

Padahal beliau tidak pernah melakukan transaksi tersebut dan kartu kredit GE nya masih tersimpan di dalam dompetnya. Sedangkan kartu kredit Permata (kartu pengganti) masih saya simpan rapi di amplop di Bekasi.

Saya telah membuat surat penyanggahan transaksi, tetapi tagihan masih dibebankan kepada saya, hampir setiap hari saya ditagih.

Tanggal 27 April 2012 saya menerima hasil investigasi setelah sebelumnya melaporkannya ke Kantor Bank Permata di Gedung BRI, dan ternyata tandatangan pada struk pembelanjaan kedua transaksi tersebut berbeda dengan tanda tangan pemilik kartu tambahan.

Pada saat konfirmasi pada tanggal 29 Mei 2012 disebutkan bahwa transaksi tersebut menggunakan kartu asli. Tapi tidak bisa dibuktikan transaksi tersebut menggunakan kartu GE atau kartu Permata karena kedua kartu tersebut bernomor sama.

Dan pihak bank Permata menyetujui bahwa tanda tangan di struk berbeda dengan tanda tangan pemilik kartu kredit asli, dengan kata lain Bank Permata menyetujui transaksi kartu kredit digunakan oleh orang lain atau siapa saja bahkan orang jahat selain pemilik kartu kredit.

Dengan ini saya meminta kepada Bank Permata untuk segera menyelesaikan masalah tersebut.


Theresia Widyastuti R
Villa Galaxi Jl. Lotus Tengah 2 Bekasi
theresia_nuning@yahoo.com
081381547288

(wwn/wwn)

Share:



 atau daftar untuk mengirim komentar
Tampilkan Komentar di:        
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
Hubungi: sales[at]detik.com,
Suara Pembaca Terbaru Index »
OpiniAnda Index »
  • Jumat, 22/08/2014 08:51 WIB
    Lapangan Monas: Alun-alun Republik Indonesia
    Pemerintah Provinsi DKI Jakarta akan menata kembali manajemen kawasan Monumen Nasional, sehubungan dengan kesemerawutan pedagang kaki lima serta parkir liar di kawasan tersebut.
ProKontra Index »

Harga BBM Harus Naik

Terbatasanya kuota BBM bersubsidi berimbas pada langkanya BBM di sejumlah SPBU plus antrean panjang kendaraan. Presiden terpilih Jokowi mengusulkan pada Presiden SBY agar harga BBM dinaikkan. Jokowi mengatakan subsidi BBM itu harus dialihkan pada usaha produktif, ditampung di desa, UMKM, nelayan. Menurutnya anggaran subsidi jangan sampai untuk hal-hal konsumtif seperti mobil-mobil pribadi. Bila Anda setuju dengan Jokowi bahwa harga BBM harus naik, pilih Pro!
Pro
44%
Kontra
56%
Poling Index »

Gubernur Jokowi akan memberlakukan sistem pelat nomor ganjil dan genap untuk mengurai kemacetan lalu lintas di Jakarta. Setujukah Anda dengan sistem ini?