detikcom

Berlangganan Paket Internet Matrix, Dikenakan Biaya GPRS

Indra Suryatama - suaraPembaca
Kamis, 19/07/2012 10:33 WIB
Jakarta - Sudah hampir 1 tahun saya menggunakan Matrix dari Indosat. Dari awal pembelian, saya menggunakan paket Broadband on request dengan quota 1 GB. Sehingga saya membayar Rp 100 ribu untuk paket internet setiap bulannya.

Namun pada tagihan bulan Juni, dimana penggunaan paket internet melebihi pemakaian sebelumnya, setelah di cek ternyata tidak ada paket internet yang aktif sehingga saya dikenakan biaya untuk melakukan GPRS.

Untuk mendaftar paket internet yang baru juga sangat susah, membutuhkan waktu 1 minggu lebih agar saya bisa mendaftar paket internet yang baru.

Untuk permasalahan billing, saya menunggu hingga sekarang tetapi belum ada kabar. Untuk tagihan bulan sebelumnya sudah saya bayarkan, tetapi bila masalah ini tidak selesai apakah saya harus membayar tagihan bulan ini?


Indra Suryatama
Jl KH Royani 2 Jakarta Selatan
indra_suryatama@hotmail.com
08559906034

(wwn/wwn)

Share:



 atau daftar untuk mengirim komentar
Tampilkan Komentar di:        
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
Hubungi: sales[at]detik.com,
Suara Pembaca Terbaru Index »
OpiniAnda Index »
  • Selasa, 16/09/2014 11:33 WIB
    'Mengobati' Pilkada Langsung Oleh Rakyat
    Penulis teringat seuntai kalimat ceramah Almarhum Dr.H. Zainuddin MZ, 'ibarat makan salak, bukan isinya yang kita makan tetapi kulitnya yang kita ambil lalu batunya kita telen, ya pasti rusak'.
ProKontra Index »

16 Kursi Menteri dari Parpol di Kabinet Jokowi Terlalu Banyak

Presiden Terpilih Jokowi telah mengumumkan postur kabinetnya. Jokowi memberi jatah 16 kursi untuk kader parpol. Menurut pengamat politik dari UIN Syarif Hidayatullah Gun Gun Heryanto, 16 kursi untuk kader parpol ini dinilai terlalu besar, tak sesuai harapan publik. Awalnya publik mengira jatah menteri untuk parpol jauh lebih sedikit. Bila Anda setuju dengan Gun Gun Heryanto, pilih Pro!
Pro
41%
Kontra
59%
Poling Index »

Gubernur Jokowi akan memberlakukan sistem pelat nomor ganjil dan genap untuk mengurai kemacetan lalu lintas di Jakarta. Setujukah Anda dengan sistem ini?