detikcom

Mandi Dengan Air Kotor Palyja

Priyo Pradono - suaraPembaca
Kamis, 19/07/2012 11:09 WIB
Jakarta - (Aliran Air Bapak Priyo Pradono telah bersih kembali)

Saya adalah pelanggan PT Palyja selaku penyelenggara jasa Pelayanan Air di jakarta. Dengan keadaan tersebut seharusnya PT Palyja sangat memperhatikan kebutuhan pelanggannya, karena air adalah kebutuhan vital manusia.


Sudah beberapa hari ini, setiap pagi dari pukul 06.00 - 10.00 WIB air di tempat saya tinggal berwarna keruh dan cenderung hitam. Untuk itu kami mohon pertanggung jawaban dari pihak perusahaan atas kejadian tersebut karena hal ini sangat mengganggu kami.

Kami tidak tahu apakah air yang keruh itu sehat atau tidak, karena kami tidak pernah menelitinya. Lewat surat ini kami mohon perhatiannya dan menginginkan solusi terbaik, karena sebagai pelanggan yang selalu membayar tepat waktu tentu saja kami ingin pelayanan terbaik.


Priyo Pradono
Jl Pancoran Barat IX Jakarta Selatan
dimasjayadinekat@rocketmail.com
08176414029


(wwn/wwn)

Share:



 atau daftar untuk mengirim komentar
Tampilkan Komentar di:        
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
Hubungi: sales[at]detik.com,
Suara Pembaca Terbaru Index »
OpiniAnda Index »
  • Sabtu, 12/07/2014 02:06 WIB
    Wisma Samudera, Aset Sejarah yang Terbiarkan
    Saat ditawan Belanda di Mentok sekitar tahun 1948, Bung Karno menyempatkan waktu untuk mengunjungi Toboali yang saat itu berstatus sebagai kewedanaan.
ProKontra Index »

Polisi akan Razia dan Bubarkan Sahur on The Road

Dari hari ke hari, Sahur on The Road (SOTR) alias sahur keliling yang awalnya niatnya baik, membagi-bagikan sahur ke warga tidak mampu, kini melenceng semakin meresahkan, melakukan vandalisme hingga pembacokan. Terakhir Senin (21/7) dini hari, beberapa korban pembacokan kelompok SOTR berjatuhan. Polda Metro Jaya akan merazia, membubarkan hingga menindak kelompok SOTR yang melakukan tindak pidana. Bila Anda setuju dengan tindakan Polda Metro Jaya, pilih Pro!
Pro
69%
Kontra
31%
Poling Index »

Gubernur Jokowi akan memberlakukan sistem pelat nomor ganjil dan genap untuk mengurai kemacetan lalu lintas di Jakarta. Setujukah Anda dengan sistem ini?