detikcom

BlackBerry simPATI Tidak Kunjung Aktif

Ferry - suaraPembaca
Jumat, 27/07/2012 09:50 WIB
Jakarta - (Telkomsel telah memberikan tanggapan untuk keluhan bapak Ferry)

Pada tanggal 22 Juli 2012, istri saya kehilangan handphone BlackBerry disebuah pusat perbelanjaan di Jakarta dengan nomor IMEI 352660059321872.

Keesokan harinya, istri saya melaporkan ke Grapari Telkomsel dan sudah mendapatkan kembali nomor simPATI yang hilang tersebut diatas. Namun setelah 2 x 24 jam, layanan BlackBerry di handphone istri saya masih belum juga aktif sampai saat ini.

Ketika menghubungi call center Telkomsel tanggal 26 Juli 2012, customer service malah menyalahkan jaringan dan BlackBerry istri saya yang bermasalah.

Kami sekeluarga adalah pelanggan setia Telkomsel, oleh karena itu saya mohon agar Telkomsel sesegera mungkin menanggapi keluhan kami karena nomor istri saya sangat penting dalam aktifitas sehari-harinya.


Ferry
Jl Werkudoro, Jakarta Timur
jefri_male66@yahoo.com
085715824725


(wwn/wwn)

Share:



 atau daftar untuk mengirim komentar
Tampilkan Komentar di:        
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
Hubungi: sales[at]detik.com,
Suara Pembaca Terbaru Index »
OpiniAnda Index »
  • Sabtu, 20/12/2014 16:04 WIB
    Kemaritiman: Saatnya Mewujudkan Cita-cita Mulia Suharto yang Tertunda
    Hari-hari ini kita membaca dan mendengar pembicaraan tentang kemaritiman di media massa tengah hangat-hangatnya. Tentu antusiasme pejabat dan pemangku untuk membenahi sektor kelautan membuncah, campur aduk antara pesimisme dan optimisme perlu kita dukung meskipun terkesan terlambat.
ProKontra Index »

Kebijakan Ahok Larang Pemotor Masuk HI Digugat

Kebijakan Gubernur DKI Basuki T Purnama atau Ahok yang melarang kawasan HI hingga Medan Merdeka Barat akan digugat. Kebijakan itu dinilai diskriminatif. Bagaimana menurut Anda? Bila Anda setuju kebijakan itu digugat pilih Pro. Bila tidak setuju kebijakan itu digugat pilih Kontra.
Pro
53%
Kontra
47%
Poling Index »

Gubernur Jokowi akan memberlakukan sistem pelat nomor ganjil dan genap untuk mengurai kemacetan lalu lintas di Jakarta. Setujukah Anda dengan sistem ini?