detikcom

Permohonan Pembatalan Transaksi Mencurigakan

Arif Wahyu - suaraPembaca
Jumat, 10/08/2012 11:49 WIB
Depok - (CIMB Niaga telah menanggapi keluhan Bapak Arif Wahyu)

Hari ini saya mendapatkan tawaran diskon dari Cimb Niaga sebagai rewards karena transaksi kartu kredit yang lancar dan bonus poin sebesar 3000 yang tidak pernah dipakai.

Pada awalnya saya tidak curiga, sampai ada seorang petugas yang medatangi kantor saya meminta kartu saya untuk di verifikasi. Saya terkejut karena muncul angka Rp 3.950.000 yang harus saya bayar.

Petugas tersebut menyambungkan saya kepihak Mutiara Paradise dan menjelaskan bahwa transaksi hanya dapat dibatalkan dan akan dikembalikan jika tidak dipakai.

Saya semakin curiga karena dikartu diskon tidak ada tanda CIMB Niaga, dan tidak bisa dilakukan pembatalan sebagaimana dijanjikan sebelumnya.

Customer service CIMB Niaga yang saya hubungi menjelaskan bahwa transaksi tersebut adalah transaksi normal dan akan ditagihkan ke kartu kredit saya. Dan permintaan pembatalan yang saya ajukan juga tidak bisa disetujui.

Sampai surat pembaca ini saya tulis, tagihan tersebut belum tercatat di account saya yang saya lihat melalui cimbclicks. Struk transaksi juga masih belum saya tandatangani.

Saya mohon kepada CIMB Niaga untuk bisa membantu dalam pembatalan transaksi ini. Sebagai bahan pertimbangan, saya sudah mejadi nasabah CIMB niaga sejak tahun 2005 dan mengambil produk-produk CIMB Niaga lainnya.


Arif Wahyu
Jl. Sawangan Elok, Depok
nextarif@gmail.com
08562227441


(wwn/wwn)

Share:



 atau daftar untuk mengirim komentar
Tampilkan Komentar di:        
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
Hubungi: sales[at]detik.com,
Suara Pembaca Terbaru Index »
OpiniAnda Index »
  • Sabtu, 12/07/2014 02:06 WIB
    Wisma Samudera, Aset Sejarah yang Terbiarkan
    Saat ditawan Belanda di Mentok sekitar tahun 1948, Bung Karno menyempatkan waktu untuk mengunjungi Toboali yang saat itu berstatus sebagai kewedanaan.
ProKontra Index »

Polisi akan Razia dan Bubarkan Sahur on The Road

Dari hari ke hari, Sahur on The Road (SOTR) alias sahur keliling yang awalnya niatnya baik, membagi-bagikan sahur ke warga tidak mampu, kini melenceng semakin meresahkan, melakukan vandalisme hingga pembacokan. Terakhir Senin (21/7) dini hari, beberapa korban pembacokan kelompok SOTR berjatuhan. Polda Metro Jaya akan merazia, membubarkan hingga menindak kelompok SOTR yang melakukan tindak pidana. Bila Anda setuju dengan tindakan Polda Metro Jaya, pilih Pro!
Pro
69%
Kontra
31%
Poling Index »

Gubernur Jokowi akan memberlakukan sistem pelat nomor ganjil dan genap untuk mengurai kemacetan lalu lintas di Jakarta. Setujukah Anda dengan sistem ini?