detikcom

Brosur BRI Touch tidak Sesuai Prakteknya

Intan Widya Wardhani - suaraPembaca
Jumat, 10/08/2012 15:17 WIB
Jakarta - (BRI telah menghubungi Ibu Intan untuk untuk menyampaikan penjelasan atas permasalahan dimaksud)

Saya adalah nasabah baru Kartu Kredit BRI Touch dan baru saja mengkativasi kartu tersebut pada tanggal 9 Agustus 2012.

Saya tertarik untuk apply karena salah satu keunggulan yang dijanjikan adalah free annual fee for life, transaki ritel, dan penarikan uang tunai.

Namun pada saat saya melakukan aktivasi, call center BRI menyebutkan bahwa tidak akan mengirimkan pin, karena BRI Touch tidak bisa digunakan untuk melakukan pengambilan tunai dan hanya bisa digunakan untuk transaksi ritel.

Padahal pada booklet yang dikirimkan bersamaan dengan kartu BRI Touch saya, disebutkan bahwa salah satu keuntungan BRI Touch adalah penarikan uang tunai.

Atas kejadian ini saya merasa telah terjadi ketidaksesuaian antara brosur yang diberikan dengan kenyataan yang sesungguhnya.


Intan Widya Wardhani
Jl. Jati, Rawamangun, Jakart Timur
intanwidyawardhani@yahoo.com
08121001090


(wwn/wwn)

Share:



 atau daftar untuk mengirim komentar
Tampilkan Komentar di:        
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
Hubungi: sales[at]detik.com,
Suara Pembaca Terbaru Index »
OpiniAnda Index »
  • Selasa, 16/09/2014 11:33 WIB
    'Mengobati' Pilkada Langsung Oleh Rakyat
    Penulis teringat seuntai kalimat ceramah Almarhum Dr.H. Zainuddin MZ, 'ibarat makan salak, bukan isinya yang kita makan tetapi kulitnya yang kita ambil lalu batunya kita telen, ya pasti rusak'.
ProKontra Index »

Pilkada via DPRD Potensi Korupsinya Lebih Tinggi!

DPR hari ini akan mengesahkan RUU Pilkada yang salah satunya akan menentukan apakah pemilihan kepala daerah akan tetap dilakukan secara langsung atau dikembalikan ke DPRD. KPK berpandangan, Pilkada lewat DPRD justru potensi korupsinya lebih tinggi. Bila Anda setuju dengan KPK, pilih Pro!
Pro
58%
Kontra
42%
Poling Index »

Gubernur Jokowi akan memberlakukan sistem pelat nomor ganjil dan genap untuk mengurai kemacetan lalu lintas di Jakarta. Setujukah Anda dengan sistem ini?