detikcom

Janji Marketing Kartu Kredit Bukopin Tak Ditepati

Teguh Budiman - suaraPembaca
Selasa, 03/09/2013 10:10 WIB
Jakarta - (Hadiah Handphone telah diterima dengan baik)

Saya mendapatkan kartu kredit platinum Bank Bukopin sejak Maret 2013. Sebelumnya dijanjikan iuran tahunan gartis selamanya tanpa syarat.

Ternyata saya diberikan 2 kartu, dimana hanya satu kartu yang gratis seumur hidup sedangkan lainnya gratis iuran tahun pertama. Tapi keduanya harus tetap aktif, tidak boleh ditutup.

Dijanjikan pula hadiah handphone tanpa syarat, ternyata harus melakukan pembelanjaan senilai Rp 1,5 juta dalam waktu 1 bulan setelah aktivasi.

Transaksi sudah saya lakukan di bulan Mei 2013, pembayaran tagihan lunas di awal Juli 2013 sesuai periode tagihan. Namun sampai sekarang handphone yang dijanjikan belum ada.

Saya sudah berkali-kali menanyakan hal ini ke layanan customer service Bukopin di 14005, dan hanya selalu disampaikan permohonan maaf atas ketidaknyamanan dan diminta bersabar.

Kalau memang sulit memenuhi apa yang dijanjikan, lebih baik tidak usah berjanji apa-apa kepada customer agar tidak mengecewakan.


Teguh Budiman
Komplek DDN II, Jakarta Selatan
budimanteguh@yahoo.com
08161153912


(wwn/wwn)

Share:



 atau daftar untuk mengirim komentar
Tampilkan Komentar di:        
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
Hubungi: sales[at]detik.com,
Suara Pembaca Terbaru Index »
OpiniAnda Index »
ProKontra Index »

Tak Perlu Arak-arakan Pesta Rakyat Saat Pelantikan Jokowi

Relawan Jokowi-JK akan menggelar pesta rakyat saat pelantikan presiden dan wapres pada 20 Oktober 2014 nanti dimulai dari Semanggi dan berakhir di Monas. Kapolri Jenderal Sutarman menyarankan tidak perlu ada acara arak-arakan seperti itu. "Saya sarankan tidak perlu arak-arakan, saya kira tidak perlu. Mungkin kalau bersyukur, bersyukur berdoa saja, enggak perlu arak-arakan," kata Kapolri. Bila Anda setuju dengan Kapolri, pilih Pro!
Pro
35%
Kontra
65%
Poling Index »

Gubernur Jokowi akan memberlakukan sistem pelat nomor ganjil dan genap untuk mengurai kemacetan lalu lintas di Jakarta. Setujukah Anda dengan sistem ini?